Biarlah Kemenangan di Tangannya

Selam.

Semalam sekali lagi aku membuang undi. Pilihanku di kanan sekali. Ini bukan tentang parti. Tetapi tentang identiti.

Rakyat marhaen yang selesai mengundi bercakap sesama sendiri. Air mata dan suara silih berganti. Tuhan, jangan kau dukakan kami lagi. Tuhan, dajjal sedang memerintah kami. Tuhan, kami bukan menyembah Ataturk dan bukan menyembahnya. Kami hanya menyembahMu!

Mereka yang aku ceritakan ini bukan sekularist.
Mereka bukan orang sebarangan. Mereka orang yang taat Tuhan. Mereka penentang sekular dan pendukung Islam di Turki.
Hanya saja mereka-mereka ini implisit. Bergerak tanpa populariti. Bergerak untuk dini, bukan untuk duniawi.

Pulang dari Cankurtaran, kami lalu di hadapan Deliklicinar Camii. Seberang jalan bersetentang dengan masjid, ratusan manusia terkinja-kinja bersorak sorai melaung lagu namanya. Aku jadi kesal melihatnya. Sungguh aib, di hadapan masjid yang berdiri dengan tauhid dan iman, di hadapannya manusia tidak segan silu begitu. Pentas kecil di sebelah tugu Ataturk itu bagai pentas konsert melaung-laung namanya. Bukan nama Tuhan, bukan nama Nabi, tapi namanya. Aku kira ini Dajjal dalam dunia Islam terbesar yang aku ketahui setelah Gaddafi, Esad Basyar dan Al Sissy. Ini lebih licik dan terperinci. Allahim aku berlindung denganMu dari gelombang kepercayaan yang menular atas kemunafikannya.

Dan pada aku, biarlah kemenangan itu di tangannya. Agar kelak waktu tentera Allah diperintah untuk menggulung manusia dalam arus kuat dan menggoncang manusia sehingga hancur punah, musababnya bukanlah dari tangan-tangan kami. Yang melihat dengan mata tanpa menghitung mata hati, usahlah kau libatkan kami.

Kami sudah memilih yang sepatutnya untuk Turki.

Jika saja kau tahu rintihan rakyat yang tidak termakan kata-kata lunak Dajjal itu.
Jika saja kau tahu apa yang dirasai bumi Turki ini.

Biarlah kemenangan itu di tangannya.

Gul jadi apa kini?
Kurang 24 jam menjadi presiden, si bunga ros jantan sudah mula tunjuk duri.
Sepandai-pandai tupai melompat, pastinya jatuh ke tanah jua akhirnya.
Biarlah kemenangan itu di tangannya.

Aku berlindung dengan Allah dari kemunafikan dan musibah yang mendatang.

Ameen ya Rabb.

-Ayza G.